Menjadi Ibu

Menjadi ibu baru itu tidak mudah. Saya yakin semua ibu diluar sana akan berkata yang sama. Bahkan terus merawat, membimbing, menjaga, dan mengasuh anak hingga besar pun bukanlah perkara yang mudah. Saya mulai merasakannya. Hal yang saya rasakan paling berat sejak dua minggu menjadi ibu adalah mengambil keputusan. Apalagi yang dihadapi adalah seorang bayi yang belum bisa berkomunikasi secara verbal. Komunikasinya hanyalah melalui satu cara yaitu menangis. Semua yang diinginkannya hanyalah lewat tangisan. Lapar, buang air, kepanasan, kedinginan, tidak nyaman, sakit, bosan, ingin main, dan lain-lain pasti dikomunikasikannya melalui tangisan. Tangisan inilah yang membuat saya bingung menginterpretasikannya. Saya masih belum terlalu peka. Mengambil keputusan di tempat kerja jauh lebih gampang. Berhadapan dengan bos killer malah ngangenin di banding berhadapan dengan tangisan bayi yang belum sepenuhnya saya mengerti.

Namun sungguh saya tidak menyangka sampai kepada posisi ini, seorang ibu. Suatu hal yang luar biasa kompleks namun indah. Setiap kali menyusui saya hanya memandang wajah mungilnya dengan tersenyum. Tidak jarang setiap begadang saya berharap satu bulan pertama ini segera lewat. Tapi setiap melihat muka imutnya, saya tidak ingin waktu segera berlalu. Saya jadi teringat mama. Waktu saya kecil dahulu pasti mama juga merasakan tidak ingin anaknya cepat besar. Eh, tahu-tahu mama sekarang sudah punya cucu. Jadi kangen mama…

Dua minggu saya lalui, saya rasa cukup berat. Saya pernah menangis hanya karena melihat dedek menangis jejeritan tiap malam dan tiap dimandikan. Saya sangat khawatir terjadi apa-apa (ahhhh blame my sensitive side, i’m over sensitive). Saya pernah menangis hanya karena rewel dedek tidak kunjung reda saat ia menangis. Bahkan setiap kali melihat tanda-tanda akan menangis saya sampai deg-degan sendiri takut ia tidak nyaman dengan saya. Jujur pengalaman persalinan dan mengurus dedek di minggu-minggu pertamanya ini membuat saya sedikit trauma dan tidak ingin punya anak kedua dahulu dalam tiga tahun kedepan (bukan ingin mendahului Tuhan, tapi saat baru mau menikah dahulu, saya mempertimbangkan untuk punya dua anak dengan selang usia tiga tahun). Namun, jika nanti Tuhan berkehendak lebih cepat, saya hanya bisa berserah. Karena pasti semua berlalu atas pemeliharaan-Nya.

Sebenarnya saya cukup beruntung. Saya masih tinggal bersama mertua. Sejak melahirkan saya sangat diperhatikan dengan baik. Pasti banyak yang menyangka saya enak banget pasca persalinan. Pasalnya yang saya lakukan dirumah tidak banyak yaitu, memperhatikan dedek, cuci baju pakai mesin cuci (ibu mertua saya yang menjemur karena letak jemuran di lantai 2, saya belum diijinkan naik turun tangga sampai masa nifas berlalu), makan, mandi, beres-beres kamar, dan leyeh-leyeh. Tapi jujur dua minggu ini rasanya penuh. Saya nggak sempat ngeblog, baca buku, dan blogwalking. Apalagi dengan frekuensi ASI dedek yang makin sering dan lama membuat waktu sehari cepat berlalu. Leyeh-leyeh saya pakai untuk tidur persiapan begadang. Itupun tidak bisa nyenyak karena saya sensitif dengan suara dedek. Ada sedikit suara dari dedek, saya spontan terbangun. Kalau bangun spontan seperti itu pasti kepala saya pusing. Awal-awalnya siyh. Kesini mulai biasa, walau masih suka sedikit pusing.

Kalau siang hari saat si dedek bobo, saya ikut bobo. Tapi emang dasar nggak pernah tidur siang jadilah saya malah susah bobo. Kalau sudah susah bobo cantik siang-siang, saya browsing apa saja seputar bayi dan parenting. Bahkan saya jadi mengetahui beberapa perlengkapan bayi yang kekinian sepeti bedong instan, cup feeder, cloth diaper, bantal menyusui, dan lain-lain. Untuk browsing semua itu saja rasanya seharian nggak cukup. Apalagi hari ini. Sepertinya dedek saya sedang memasuki masa Growth Spurts. Dari kemarin malam rewel terus minta susu hampir setengah jam sekali sesudah mimik. Itupun menghasilkan popok yang harus diganti setiap saat. Baru sore ini dedeknya anteng (dan mamanya bisa melanjutkan postingan ini yang sudah dibuat sejak begadang semalam).

Saya sangat merasakan betapa lelahnya ibu-ibu diluar sana dari yang baru memiliki anak hingga yang sudah beranjak dewasa. Tapi kalau sudah menggendongnya rasanya semua lelah itu hilang. Saya masih suka mengingat-ingat momen dimana dedek lahir ke dunia. Momen itu yang selalu menguatkan saya saat merasa lelah karena kurang istirahat. Tidak jarang saya menyusui dedek sambil mengantuk. Namun saya berusaha keras agar saya selalu terjaga untuk dedek. Jujur adakalanya saya merasa kesepian (padahal banyak orang di rumah). Mungkin karena biasanya selalu berada di luar rumah dan tiba-tiba selama 40 hari masa nifas ini saya hanya harus berada di rumah (bahkan mungkin sampai cuti saya berakhir). Tapi balik lagi, melihat muka cantik dedek dan mengingat 5 Januari 2016 serta tentunya dibungkus dengan doa yang tidak putus-putusnya kepada yang Maha Kuasa menjadi kekuatan saya, walau kadang bercampur dengan tangisan.

Beberapa hari yang lalu saya menemukan gambar ini di share di FB ObGyn saya. Saya cukup dikuatkan dengan tulisan yang ada di dalamnya. Mudah-mudahan ini menguatkan untuk kita semua yang membacanya.

Pic. Courtesy of Facebook Madrasatun Nisa

Regards,

sans-sign

img_2723

Leave your footprint here ... :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  1. Selamat atas kelahiran dedeknya ya Mba Sandrine. Semoga kalian berdua sehat dan bahagia selalu. Luar biasa banget ya perjuangan untuk jadi seorang Ibu. Mungkin setelah menikah dan punya bayi nanti, saya baru bisa benar benar mengerti ya.

    • Terima kasih banyak mba. Iya saya juga baru benar-benar menyadari lelahnya dan susahnya berjuang sebagai seorang ibu sesudah mengalaminya sendiri. Tapi itu semua memang suatu berkah yang indah 🙂

  2. halo Sandrine, salam kenal. Btw, selamat ya atas kelahiran baby Joe and welcome to mom’s world. Nikmati aja prosesnya, enjoy the journey. Yang penting selalu sehat dan bahagia atas segala usahanya… time will tell..

    • Halo mba… Salam kenal. Terima kasih atas ucapan dan doanya. Hehehe baper selalu melanda tapi memang happy harus diusahakan ya mba demi si baby. Makasih mba 🙂

  3. Setuju bangat sama tulisan yang ada di foto, ibu yang baik adalah ibu yang bahagia. Semangat yach Sandrine masa-masa diawal melahirkan memang agak melelahkan tapi ada perasaan senang dan bahagia lihat wajah dedek.

  4. tetep istirahat ya mom 🙂 kalo kelelahan nanti ujung-ujungnya baby blues.. saya dulu suka mendadak nangis gak jelas dan takut banget kalo gak bisa jadi ibu yang baik.. eh.. setelah cukup istirahat makin berkurang deh emosi gak jelasnya 🙂

  5. tetep semangat yaaa. Emang kalo denger ceritaan temen, habis melahirkan, interaksi pertama sama debay itu bikin mommy jadi lebih sensi. Maklum lah kan masih baru. Tapi jangan menyerah ya, nanti juga jadi lebih baik kok, badan pasti adjust. Hihihi bukan sotoy ya tapi emang sering denger cerotaan temen yang anaknya sekarang udah berderet, jadi teori mah khatam lah tau ntar kalo beneran punya debay deh 😀
    Oya suka sama pic nya, itu sering banget di perdebatin di forum2 ibu2. Semua ibu sama mulia nya, ibu yang bahagia itu yang penting 🙂

    • Wehehe makasih banyak ya mba semangatnya… Rasanya pengen si dedek cepat besar,, tp nnt udah besar pasti pengen balik ke dedek masih kecil… 😀
      Iya yg penting ibu yg bahagia, walau susah juga memperjuangkan bahagia itu ditengah-tengah rasa sensitif :’D

  6. San selamat yaaa utk kelahiran debay-nya. Wajar banget kok apa yg kamu rasakan. Beruntung bgt deh kamu pada masa awal2 ini ada yg bantuin. Aku kemarin dengan bekas operasi yg sempet kebuka hrs semua sendiri dari ngerjain pekerjaan rmh plus ngurusin baby. Awal2 ini dia blm bisa bedain siang dan malam dan kebanyakan tidurnya malah di siang hari. Sabar ya..tidak berasa tiba2 ntr udh 3 bln
    Masa2 sekarang ini bener2 coba tidur setiap kali dedeknya tidur biar tetap fit. Oia, pegang hp or gadget buat melek lho jdnya susah tidur. Klo aku boleh saran, coba bedain dari sekarang suasana siang dan malam jd dedeknya terbiasa misalnya mulai jam 7 malam di kamar lampu tdr aja yg nyala dan kalo dia lagi diboboin tetap gendong di suasana yg sama jgn dibawa keluar dintpat yg terang benderang misalnya dan jadwal nenenin yg sama terus. This worked for me jd wktu anakku udh 1.5 bln dia udh biasa dan teratur. Yg ptg konsistensi sih mnrtku dan by the time dia 2 bln, udh mulai tidur pjg (6-7 jam) which is anugrah bgt for your much needed sleep itu. Utk ngurangin sakit leher haha coba jangan menatap adoringly ke si dedek kelamaan waktu nenenin (dulu aku gini makanya sakit dan pegel luar biasa) dan bantal menyusui itu guna bgt buat aku. Semoga berkenan ya. Keep calm and trust your instinct. You are the expert on your baby.

    • Wahhh mba,,, salut!!!
      Memang nggak mudah ya mba memulai tanggung jawab baru. Rasa-rasanya ketemu bos killer jauh lebih gampang dibanding ini. Saya masih suka bingungan apalagi semakin banyak baca informasi kadang malah semakin bingung. Soalnya masih suka berbeda dengan tradisi yang dipegang mertua saya. Akhirnya saya lebih menuruti apa kata mertua walau hati suka nggak tenang.
      Ah iya ya saya terlalu ngeliatin banget pas menyusui alhasil kepala sering pusing. Kalau pas lagi menyusui tengah malam sanking pengen ngeliatin dedeknya eh saya malah mengantuk. Ga salah kan ya kalau suka saya selingi sambil membaca atau pegang gadget. Perihal begadang saya lagi coba konsep itu mba. Setiap jam tidur pasti matiin lampu hanya nyalain lampu kecil. Paling nggak saya bisa lah tidur per dua jam sampai pagi. Mudah-mudahan siyh kalau bisa dalam sebulan dedeknya terbiasa 😀
      Terima kasih banyak mba atas share pengalamannya, saya terbantu banget sama pengalaman mba… 🙂

      • Gpp kok San klo diselingi gadget. Kemarin aku bilang gitu karena biasanya klo udh browsing melebar ke mana2 dan gelombang/cahaya gadget itu bikin org ga ngantuk. Jadi bisa kejadian kamu malah ga tidur. Nah kasian kan karena saat2 sekarang ini grab any chance utk bisa tidur. Dilema mmg San dengan cara ortu hahaha. Aku dgn ibu sendiri jg gitu kok cuman ya dipilah2 aja. Ilmu kan berkembang terus akibatnya begitu. Misalnya seingatku bayi2 kecil dulu selalu digendong tidur, klo dah gedean baru digendong ngadep belakang (seperti klo mau di sendawain), sementara di sini anakku baru 2 hari aja ama bidsn di rs disuruh gendong gaya begitu. Denger detak jantung kita buat debay-nya tenang dan pulas krn sama spt waktu di kandungan. Gitu2 lho San. Dont feel bad. Oia mengenai sensitif itu wajar bgt kok. Aku jg gitu kemarin. Kurang tidur yg jadi kelelahan berhari2 penyebab sensitifnya. Nanti begitu udah mulai biasa dan udah bisa tidur lebih lama, hilang sendiri kok. Tapi klo kamu merasa sering berpikir negatif terus2an, diwaspadai ya karena umum bgt kok ibu2 kena postnatal depression.

  7. Dua minggu sensitif itu biasa…hormonnya lagi bergelombang demi kembali ke masa sebelum hamil…(kalau lama masih emosional bisa jadi kena baby blues) apalagi anak pertama. Congrats ya…

    • Terima kasih banyak mba Fee…
      Mudah-mudahan nggak sampe baby blues akut… rasa-rasanya saya mulai terserang sindrom itu siyh…. Mudah-mudahan bisa selalu berpikir positif sehingga baby blues pergi 🙂