Hari Libur = Me Time?

Ceritanya kemarin itu saya agak sedikit uring-uringan di rumah. Entah mengapa saya merasa suntuk dengan rutinitas yang tiada habisnya. Rasanya ingin sekali memiliki Me Time ataupun Quality Time hanya bersama suami di Hari Libur yang jarang dinikmati oleh pekerja kantoran seperti kami. Apalagi karena saat ini saya sedang hamil tua artinya makin mendekati due date dan bisa diartikan bahwa Me Time seperti sekarang-sekarang ini akan jarang terjadi karena ketambahan satu tanggung jawab baru.

Jadilah saya merencanakan hari libur pilkada serentak kemarin untuk keluar bersama suami belanja keperluan si dedek bayi yang masih belum kebeli dan menghabiskan sisa hari dengan nonton di bioskop. Namun rupanya yang terjadi justru kebalikannya. Suami terlalu lelah untuk keluar dan saya pun harus mencuci pakaian karena keterbatasan baju seragam kerja. Itu menghabiskan sepanjang pagi hingga sesudah makan siang. Saya merasa hari libur yang jarang sekali dirasakan ini jadi tidak dapat dipergunakan sebagai Me Time sama sekali.

Sehabis makan siang entah mengapa saya kesal. Saya tidak tahu mengapa saya sampai kesal dan kepada siapa saya merasa kesal. Rasanya semua orang ingin saya diemin. Sampai menjelang malam saya masih merasa kesal. Saya hanya mengelus-elus perut dan mengatur rencana kapan Me Time ala saya ini terpenuhi ditengah-tengah jadwal kegiatan yang tiada habisnya bahkan hingga menjelang due date kelahiran nantinya. Melihat agenda saya sendiri, setiap weekend penuh dengan aktifitas senam hamil, kontrol ke dokter, lembur di tempat kerja karena perlu transfer job dan menuntaskan meeting di akhir tahun, serta persiapan acara natal (astaaagggaaa sok sibuk banget yak, padahal saya cuman duduk manis, wakakakakak). Tambah gerah dan kesal lah saya, seakan-akan saya tidak akan punya Me Time lagi seumur hidup saya (lebay banget nggak siyh saya kemarin, okey blame the hormone :D).

https://instagram.com/p/_EM7-gRoK5/

Malam harinya, pas banget di rumah juga ada Jam Doa rutin, saya disadarkan. Hidup manusia per harinya pasti ada tujuannya. Kelihatannya saya terbawa perasaan dan sugesti bahwa sesudah memiliki anak nanti kehidupan “Pribadi dan Bebas” saya akan terusik. Disini saya rupanya sedang mengidentikkan Me Time dengan kehidupan “Pribadi dan Bebas”. Mungkin ini bagian dari was-was nya wanita hamil yang tidak saya sadari kali ya. Padahal setelah saya evaluasi hari libur saya kemarin ternyata membuat saya produktif.

Inilah hasil evaluasi saya terhadap hari libur kemarin. Pagi-pagi saya terbangun, saya sudah ngejogrok di depan laptop. Disitu saya bisa menghasilkan post blog harian saya. Tidak hanya itu saja, saya bisa membenahi seluruh media sosial yang terbengkalai, membenahi tema blog saya, belajar monetisasi blog dengan aplikasi sana-sini, dan upload-upload postingan di berbagai media sosial. Harusnya saya bersyukur karena akhirnya saya ada kesempatan menyelesaikan semua itu setelah di planning kan sejak lama. Disamping itu semua cucian dan pekerjaan rumah tangga lainnya pun terselesaikan serta bisa istirahat di sore harinya. Disitu saya sadar justru itulah Me Time saya. Suami saya juga begitu pengertian di hari libur kemarin sehingga dia membantu saya menjemur baju (pasalnya saya pun entah mengapa terlalu lelah untuk naik turun tangga) namun dia tetap menikmati istirahatnya dari hari-hari kerja yang melelahkan.

Bagi saya Hari Libur tetaplah identik dengan Me Time. Tapi Me Time bukanlah melulu tentang pribadi yang bebas keluyuran kemana-mana sendirian tanpa diganggu orang lain. Me Time bisa dihabiskan bersama orang-orang tercinta bahkan dengan kegiatan rutin sekalipun, yang penting happy dan produktif. Walau sekali-kali perlu kita merasakan suasana yang berbeda dari kegiatan rutin tersebut. Yang penting Me Time itu berkualitas. Me Time haruslah menjadi Quality Time terutama di hari libur. Lagian segala sesuatu ada waktunya. Pasti ada saatnya saya bisa Me Time sendirian, ada kalanya rame-rame dengan keluarga, ada kalanya bersama teman-teman kerja. Pasti!!! 🙂

Bagaimana denganmu? Seperti apakah Me Time versimu di kala hari libur?

Regards,

sans-sign

leyeh-leyeh

33 comments on “Hari Libur = Me Time?

  1. mbaak san, menurut ak me time baru bisa dinikmatin kalo semua kerjaan udah kelar, ya kerjaan kantor, kerjaan rumah endesbre.. ga seru juga kan lg spa di salon telponnya geter terus, atau lagi leyeh2 dikasur tapi cucian numpuk segunung bromo.
    hhihihi sama ajalah kita, rencana kalo weekend kemana, libur kejepit kemana tapi berujung beberes rumah

  2. salahin hormone aja, salahin hormonnnn hehehe… dulu pas hamil juga suka uring-uringan ga jelas sih abis itu kalo dah sembuh ngikik sendiri. setuju ama konsep me time-nya ga harus menyendiri tapi fokus ngerjain yg kita suka dan enjoy meski tetep dikelilingi rutinitas 🙂

  3. Hihihi iya barangkali karena pengaruh hormon nih, makanya Mbak San jadi uring-uringan ketika tujuan hari itu gak tercapai. :mrgreen:

    Bagi saya, me time adalah menghabiskan waktu sendirian. Tanpa ada pacar dan siapa2 di kosan. Ngapain? Ngeblog, nonton pilem dan anime yang belom ditonton, dan menghabiskan waktu sendirian. Tapi nggak full seharian. Malamnya pun saya akan bosan juga, dan kalo udah bosan, saya hubungi keluarga saya (via telpon) dan saya kunjungi pacar saya. Bahahahaha 😆 😆

    Ujung2nya betul, seperti kata Mbak San, gak selamanya me time itu kita sendirian aja. Saya pun juga butuh ditemani orang dekat ketika me time. 🙂

  4. Even belum married tapi saya mengerti dengan apa yang mba rasakan. I’ve been there. Seringkali rencana hanya tinggal rencana, dan pastinya kita merasa kesal dengan semua itu. But back again, seperti kata mba, me time bisa dihabiskan dengan orang-orang tercinta. Kalau untuk saya pribadi, tidur lama itu sudah bagian dari me time since I’ve lacked of sleep for weeks karena banyaknya aktivitas disana sini.

  5. Heheh jamain masih berdua saja karena belum ada anak maka everyday bisa me time masing-masing, dengan perjalanan waktu ternyata sampai pada waktu dimana ada yang memerlukan perhatian dan waktu saya…… ya benar dengan hadirnya anak ternyata saya sering harus mengorbankan me time, kadang me time (seperti / termasuk update blog ) bisa dilakukan setelah anak tidur, apalagi saat anak mulai sekolah SD, dimana kita mau tak mau mengontrol bagaimana dia sudah belajar belum…hehehehe..

    Awalnya agak susah untuk menerima ketika kita tak banyak waktu tersisa, namun ternyata semua itu telah terhapus karena senyuman manis dari sang anak… mama papa…aku butuh perhatianmu…

    Hehehe

  6. Hm, kontemplasi yang sangat mencerahkan. Me time kan tidak mesti berarti sendiri, tapi artinya bahagia :hehe. Kalau saya me time itu adalah ketika bisa tenang membaca buku atau mengetik postingan :hihi, ketika saya bisa melakukan sesuatu dengan lepas tanpa beban. Tapi kuncinya memang di sana nggak sih Mbak, bagaimana kita tidak terbebani dengan apa yang dilakukan. Kalau semua sudah tercapai mungkin bisa me time terus kali ya… :hehe.

    By the way, writing do heals ya :)).

    1. Ah ya betul mas, apapun yang kita lakukan di me time ketika itu tidak menjadi beban. Kalo jadi beban mah jadi nggak nikmat ya me time nya..
      Hehehe bener mas, udah kayak nulis diary jaman kecil dulu rasanya plongggg 😀

  7. Aku justru pengen sendirian. Karena sebagian besar waktu weekend akhirnya dipakai buat bersama-sama orang sekitar. Kadang pengen juga jalan-jalan sendirian hehehe.

    Sehat-sehat terus ya Mbak Sandrine sampai melahirkan 🙂

  8. mbak Sandrine, aku juga beteee kemarin. hahaha. harusnya jadi ME TIME leyeh leyeh di rumah, ngedit-ngedit. tapi berakhir dengan sms sms yang dooohh ngerusak mood. kangen me time yang bener bener me time 🙁

    1. Kalau mood udah rusak me time pun jadi sia-sia ya mba. Emang bener yang penting kalo me time itu happy dimanapun kita berada… Mudah-mudahan bisa nikmatin me time nya dalam waktu dekat 🙂

  9. Paham kok San bagaimana rasanya. Been there. Syukurlah sudah baik-baik saja. Kemaren gw seharian malah ngebersihin rumah mulai dari ngevakum, ngepel, cuci piring sampe masak. Cuci baju dan angkutin baju dari jemuran istri aja. Tapi yang jemurin gw. Hehehhee. Bahagia tapi rasanya pas udah beres. 😀

  10. Aku masih menganggap me time itu harusnya sendirian loh. Nyepi sendiri. Kadang kesian juga suami sih, kalo pas lagi kumat pengen me time, dia di cuekin 😀

  11. Betul tuh mba, Me time tidak harus keluar rumah sendirian dan melakukan semuanya sendiri. Bagi saya Me time itu melakukan segala sesuatu yang kita sukai dengan orang yang kita sayangi, tanpa diganggu oleh orang-orang yang tidak berkepentingan .
    Makasih udah share 😀

  12. Yang pasti Me Time itu untuk melepaskan tekanan. Kalaupun keluyuran tapi merasa tertekan bukan Me Time namanya. Kalau saya sih sebelum melakukan Me Time, saya diam dan merenung, sebenernya apa yg saya butuhkan.

Leave your footprint here ... :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: