Balada si Ibu Hamil SanWa

Selama kehamilan setiap calon ibu pasti menghadapi berbagai macam balada. Maklum, menurut beberapa artikel yang saya baca dan menurut obgyn saya, ada perubahan hormon yang terjadi selama masa-masa kehamilan sehingga wanita akan cenderung lebih sensitif dalam beberapa hal dalam hidupnya. Sekarang, ceritanya ini saya pengen curhat balada apa yang saya alami selama masa kehamilan ini. Hahaha boleh dong!! Berhubung ini kehamilan pertama saya, saya ingin meninggalkan jejak disini siapa tahu bisa menjadi cerita buat anak cucu saya kelak dan saling berbagi dengan yang lain 🙂 🙂

 bumil

  1. Si bumil dan gatal-gatal
    Semua ibu hamil pasti menderita hal ini (eh bener semua kan ya?? Ada yang tidak??). Pasalnya menurut cerita ilmiah obgyn saya, gatal-gatal ini terjadi karena ada peregangan otot kulit perut karena didalamnya ada si dedek bayi. Jadilah kalau gerah dikit saya pasti merasa gatal-gatal. Tidak kegerahan aja gatal, apalagi kepanasan wuihh gatalnya rrruuuaaarrrr biasaaaa. Kalau udah gatal-gatal begini pasti saya merasa tidak tahan untuk segera menggaruknya dan hasilnya langsung saja garuk pakai kuku. Rupanya itu tidak boleh dilakukan karena sesudah melahirkan nanti yang ada kulit perut akan timbul selulit (begitu kata ibu mertua saya). Jika gatal sebaiknya diusap-usap saja atau gunakan bedak (anjuran obgyn saya pun bukan digaruk namun dioles dengan bedak). Tapi ya namanya tidak tahan kadang saya suka langsung saja garuk-garuk tanpa sadar. Ujung-ujungnya diomelin suami deh 😀
    .
  2. Si bumil dan thesis
    Ini sesungguhnya faktor kemalasan saya pribadi. Tepat sebelum saya menikah saya memang sedang melanjutkan studi magister di semester terakhir. Seharusnya sesudah menikah saya langsung mengerjakan thesis. Namun karena faktor M ini akhirnya ketunda terus sampai akhirnya sekarang saya sudah hamil tua. Giliran sudah mendekati due date begini baru saya sadar harus selesai secepatnya sehingga tidak mengganggu saat proses menyusui di tiga bulan pertama. Namun perjalanannya itu tidak mungkin sampai saat ini saya hanya berhasil menyelesaikan bab 1. Dosen pembimbing saya pun yang melihat kondisi saya juga merasa tidak mungkin bisa sidang dibulan Desember. Jadi beliau menyarankan di bulan Februari atau Maret. Tapi ya kebayang dong nanti repotnya, lagi nyusuin eh kepikiran thesis. Intinya saya lagi kalut. Thesis saya stagnan!!! *horor
    .
  3. Si bumil dan susah tidur
    Mmmm sebenarnya tidak susah-susah amat siyh buat saya. Ketika tidur saya tidak seperti cerita ibu kebanyakan yang sering terbangun karena faktor bayi yang menendang-nendang. Kalau saya justru bayinya ikutan tidur *dedek yang pengertian :). Kalau saya lebih kepada terbangun jauhhhhh lebih pagi dan sesudahnya tidak bisa tidur lagi. Ini dikarenakan badan yang pegal-pegal karena posisi tidur yang tidak nyaman. Hamil besar seperti ini membuat tidak bisa tidur terlentang karena membuat nafas tertahan, membuat sakit pinggang jika tidur menyamping ke kiri ataupun ke kanan. Serba salah memang tapi saya bersyukur kalau malam jadi gampang ketiduran. Saya tidak lagi tidur diatas jam 11. Jam setengah 10 kalau sudah selonjoran di tempat tidur pasti ketiduran. Dampak baiknya lagi saya bisa bangun pagi!!!!! 😀 (okey, i was not a morning person).
    .
  4. Si bumil dan kemanjaan
    Sekali-kali boleh dong manja (mencari pembenaran banget ini siyh). Yap, saya jadi gampang manja sama suami. Apa-apa minta dianterin, apa-apa minta diambilin, apa-apa minta dibeliin :D. Sudah sekian saja ceritanya. Intinya ya saya jadi manja … hwehehehehe
    .
  5. Si bumil dan kelelahan
    Karena saya bekerja diruangan yang berada dilantai dasar jadilah tidak pernah naik turun tangga. Ini memang nilai positif karena sebaiknya ibu hamil jangan terlalu sering naik turun tangga di awal-awal kehamilan (bukan berarti tidak boleh lowh). Namun ini dia balik ke nomor 4, otot-otot kaki saya jadi manja. Naik tangga sedikit saya lelah ngos-ngosan. Jalan kaki dari tempat turun angkutan umum hingga keruangan saya pun rasanya seperti abis lari 5K. Apalagi kalau saya lihat-lihat niyh kenaikan berat badan saya justru cenderung berat di kaki. Badan saya dari perut keatas nampak tidak naik sesignifikan sebelum hamil (itu berarti 15kg larinya di perut ke kaki semuaaaa *bergidik). Jadilah kalau jalan atau berdiri sebentar saja saya kelelahan.
    .
  6. Si bumil dan doyan belanja
    Nah ini dia, selain saya doyan baca, saya jadi doyan belanja apa saja dimulai dari jajan-jajan cemilan hingga beli-beli barang keperluan dirumah. Pulang kantor itu rasanya pengen mampir melulu ke mana saja yang bisa mengeluarkan uang. Ada untungnya juga saya memiliki balada poin nomor 5. Rasa ingin mampir itu pasti kalah karena saya malas berjalan lama-lama. Tapi ya tangan tetap saja browsing untuk belanja online, mulai dari snack-snack, selai, alat menjahit, ATK, tas, dompet, sampai perlengkapan untuk si dedek bayi nantinya. Intinya, kalau tiap hari tidak ada yang belanjaan yang saya browsing rasanya hari saya kurang lengkap. Ahahaha, cuman untungnya saya tidak gampang kalap. Pasti saya lirik pundi-pundi saya dulu, cukup atau tidak sampai akhir bulan. Kalau pundi-pundi teriak tidak okey saya cukup cuci mata saja sekadar memuaskan keinginan doyan belanja ini.
    .
  7. Si bumil dan rasa waswas
    Rasa waswas adalah balada saya yang paling besar saat ini. Sebagai ibu muda dengan kehamilan pertama pastilah saya waswas menghadapi proses persalinan nantinya. Kalau lagi tidak ada kerjaan saya langsung deg-degan memikirkan proses persalinan nantinya. Bukan hanya itu saja, saya jadi kepikiran nanti sesudah cuti 3 bulan bayi saya bagaimana? Udah gitu tambah lagi waswas gimana kalau bayi saya nantinya hanya dekat dengan eyang-eyangnya dibanding oma-opanya karena faktor ketemu yang jarang (pastilah sesudah kembali bekerja saya akan menitipkan anak dirumah mertua saya). Kata orang biasanya cucu pertama dari kedua belah pihak (suami-istri) itu jadi rebutan. Dan masih ada lagi rasa was-was lainnya. Padahal ini tidak bagus buat ibu dan dedek bayi. Dedek bayi ini bisa merasakan apa yang ibunya rasakan dari dalam perut. Untuk itulah saya lagi getol-getolnya cari kelas senam hamil dan kalau bisa yang ada kelas hypnobirthingnya. Saya tergolong terlambat melakukan ini soalnya ini akhir tahun, saya takut banyak bolongnya karena keasikan liburan dan banyak undangan pernikahan di akhir mingg (*cari-cari alasan wae). Intinya sekarang ini saya sedang banyak meditasi untuk menenangkan diri dari rasa waswas dan terus “sibuk” sehingga saya tidak lagi terngiang-ngiang rasa waswas tersebut.

Pada akhirnya setiap habis mengalami balada tersebut saya mengucap syukur karena saya bisa dianugerahi kehamilan ini. Sampai minggu ke 33 kehamilan saya ini saya terkagum-kagum sendiri bahwa didalam perut saya ini berkembang seorang bayi yang menunggu dipersiapkan untuk melihat dunia. Ahhhh mama jadi nggak sabar ngelihat kamu dek. Sampai kita bertemu di awal tahun ya. Mudah-mudahan tepat pada waktunya 🙂

Regards,

sans-sign

bumil

33 thoughts on “Balada si Ibu Hamil SanWa

  1. semoga sehat2 terus ya San..sampai saatnya melahirkan nanti..
    bener banget poin2 tentang balada bumil itu San..terutama soal gatal2, iih ampun deh saking gatelnya suka kelepasan garuk2 pake kuku.. 😀

  2. Semoga lancar persalinannya ya…ibu hamil prioritaskan utk hepi..supaya anak yg lahir hepi…bawaan ibu saat hamil= blueprint karakter anak..ga bisa di ulangi lg…untuk rasa was-was sebaiknya ikuti insting saja bgmn spy jiwa tenang…rasa itu ada karena kemungkinan mengambil keputusan yg salah kan…good luck

  3. Seneng baca pengalamanmu selama hamil San. Semoga lancar ya sammpai melahirkan. Sehat semuanya.
    Tesis itu memang butuh kammpuan dan kemauan ekstra buat nyelesain.Aku dulu kalo ga diultimatum sama suami, putus ga nyelesain tesis kali. Saking malesnya haha. Semangat juga buat tesisnya ya

  4. Ada lagi nih mba.. Si bumil dan keinginan makannnn..

    Pas hamil anak pertama dan kedua akunya mau makan macam2. Kayaknya enak aja e dibeli pun ga disentuh banyak.. 🙂 jadinya ga melar banyak..

    Btwy selamat ya mba. Semoga si calon debay sehat. mommynya juga.. ^_^

  5. Kalo kehamilan pertama kayaknya emang nervous ya, was was sama segala hal. Saya sih belum hamil, tapi ngeliat dan denger pengalaman temen sering :). Katanya sih di bawa enjoy aja.
    Wah kebayang deh kalo saya, gak hamil aja bawanya udah gampang kuatir, hamil bisa lebih lebih 😆
    Mudah2an dilancarkan semua yaaa 🙂

  6. Mudah-mudahan persalinannya lancar ya Mbak. Banyak perubahan pasti di diri ibu yang sedang mengandung, tapi saya yakin Mbak menikmatinya (nulisnya saja lancar banget gini kok :haha). Semangat buat tesisnya ya Mbak, kalau nanti setelah melahirkan memang waktu akan banyak tersita untuk dedek bayi apalagi tengah malam, tapi kalau niatnya cukup kuat, pasti selesai. Sekali lagi semangat!

    1. Aminnn!!!
      Terima kasih banyak mas Gara.. Ehehe jadinya nulis jadi pelampiasan supaya bisa menikmati kehamilan ini 🙂
      Wew iya niyh dari sekarang lagi genjot paper nya supaya abis brojol tinggal sidangnya. Mudah2an lancar. Aminnn 🙂

  7. Kalo gatal, alhamdulillah nggak terlalu gatal, cenderung ga gatal sih jadi saya anggap bukan masalah. Tapi kalau masalah ga nyaman waktu tidur itu iya banget.. serba salah ya mak, telentang sesak, miring pegel 🙁
    Tapi semua kesusahan itu hilang begitu mendengar tangis nya sesaat setelah dilahirkan. *aah jadi mo hamil lagi :)*
    Semoga lancar persalinannya ya!!

  8. San, senangnyaaa udh 33 minggu. Selamat yaa dan semoga lancar hingga kelahiran nanti. Iya jgn stress, happy mom happy baby.
    Btw bio oil sih ga ngurangin gatal (aku pake) tapi akan membantu meminimalisasi strecth mark nantinya (mnrt testimoni byk org). Aku juga telat tau ttg garuk menggaruk ini dan babyku besar jadi perut stretch to the max, udh kyj pohon beringin. Plus aku srg ga sadar jg suka garuk. Cmn ya aku pakein bio oil (ini pun suka bolong2 krn malas). Jgn pake lotion doang, butuh kandungan extra dan tertentu utk combat strecth marks itu (demikian kata banyak jurnal yg aku baca). Banyak tdr ya skrg mumpung bisa hahaha

    1. Halo mba Mikan… Lama sy nggak blogwalking ketempat mba 😀
      Aminnnn makasih banyak ya mba. Memang aku harus cari Bio Oil ini ya. Makin kesini makin gatal ya mbaa T_T
      Ahahaha iya niyh lagi nyiapin badan dengan banyak2 tidur. Pasti abis lahiran riweh ya. Mba pernah kena baby blues?

      1. Anakku cowo kenceng bgt nenennya jd bener2 krg tdr. Tepar bgt, mana breastfeeding awalnya aku struugle bgt krn dia ga pas latch on-nya. Akibatnya rontok bgt mn aku kan caesar. Kmrn kontrol dokter ktnya aku mungkin kena baby blues jd hrs kontrol lagi. Met tidur

  9. Kalau untuk soal gatal, ada beberapa teman yang nyobain bio oil atau organic olive oil gitu mba. Katanya si gatalnya jadi berkurang habis pakai itu. Wih, tinggal tesis yah, sayang yah sempat kena faktor M, hehe.. Tapi nyusun tesis itu memang perjuangan berat si mba, hahaha..
    Semoga semuanya tetap lancar jaya sampai kelahiran nanti ya mba.. Ibu dan dedenya sehat-sehat yah..

    1. Wah patut dicoba itu. Bio oil atau organic olive oil ya, coba aku googling akh saya kurang ngerti yang begituan. Saya cuman pakai lotion tiap pagi menurut anjuran temen tapi tetap tidak mengurangi efek gatal T_T
      Ehehehe,,, emang niyh dasar si M (wekekekeke cari-cari alasan).. Mudah-mudahan sebelum Juli tahun depan saya sudah sidang, aminnn……

      1. Kalau olive oil mba coba lihat brand wangsa jelita saja. Mereka produksi natural things dan ada “for mom”. Jangan digaruk ya mba. Hehe..
        Amin mbaa.. Kudu diselesaikan yah, sayang tinggal tesis, hehehe…

Leave your footprint here ... :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.