Alat-alat Dunia Maya Ala SanWa

Wahhh… saya mulai malas ngeblog lagi. Udah daftar NaBloPoMo tapi kerajinannya seret (arrgghh… hate myself for being lazy). Okeh singsingkan lengan baju mulai ngetikkkk. Kali ini mau posting diluar topik-topik NaBloPoMo dalam Bahasa Indonesia aja ya. Nampaknya blog ini lagi seret bahasa Indonesia. Kali ini saya ingin sedikit berbagi mengenai tools-tools yang saya pakai didunia maya. Dunia maya maksudnya semuaaaaa dunia maya, tidak hanya terkait blogging. Tujuannya siyh sebagai pengingat saya untuk lebih aktif lagi menekuni dunia maya yang positif lohhh kayak blogging gitu, dikala menikmati hidup 😀

1.   WordPress

Satu tool yang tidak usah ditanya lagi. Saya jadikan CMS ini sebagai rumah tulisan-tulisan dan curahan hati saya. Saya suka tool yang satu ini karena pengoperasiannya gampang udah diurus-urusin lah semuanya sama si pembuat CMS ini. Tapi ya kadang kelemahannya jadi ga tertantang untuk ngulik-ngulik layout sendiri. Ya sudahlah, untuk post a day aja masih naik turun apalagi pake acara ngulik layout. Bisa-bisa makin nggak keisilah ini blog gegara keasikan ngulik :D.

2.   Feedly

Ini teman blogwalking saya. Awalnya seperti yang saya pernah bagi lewat komen di blognya mas Dani, saya pakai langsung tiga platform yang berbeda untuk blogwalking, yaitu Digg, WP Reader, dan Blogger Reader. Sebenarnya bisa siyh disatuin ke Digg. Tapi kok makin lama makin banyak site yang nggak bisa di buka di Digg. Akhirnya coba migrasi ke Feedly dan semua link lancar. Jadilah reader tetap dan tunggal di Feedly. Walaupun begitu sanking kebanyakan isi blognya pusinglah saya sehingga lebih sering liat WP Reader walaupun jadi terbatas blog-blog WP saja. Andai sehari ada 36 jam aja, 24 jam buat kerja dan keluarga full, 12 jam buat aktif di dunia maya.

follow us in feedly

3.   Pocket

Sejak hadirnya pocket, saya nggak perlu lagi repot-repot save as halaman web yang kalo disave dikompie itu nggak enak dilihat. Pocket membuat hasil blogwalking gampang dicari jika suatu saat butuh. Pocket juga yang menjadi teman saya untuk menyimpan DIY-DIY yang berguna buat saya (apalagi yang bikin kantong irit). Udah gitu, fitur untuk dibaca offline itu loh yang menyenangkan.

4.   Instagram

Ini wajib saya miliki. Entah kenapa saya suka sekali lihat foto-foto bagus dan diam-diam punya hasrat untuk bisa menghasilkan foto yang bagus juga. Lihat foto-foto bagus walaupun cuman tentang meja kerja aja sudah memotivasi saya apalagi bisa bikin foto bagus sendiri. Yahhh mudah-mudahan bisa. Yang mau iseng-iseng berkunjung boleh loh di @sandrinetungka. Sekarang saya mulai merambah dunia online shop jadilah punya dua akun instagram. Sekalian promosi ya, akun online shop saya @sanwashops. Tapi masih kerepotan ngurus dua IG dan berdoa mudah-mudahan IG memodifikasi aplikasinya sehingga bisa maintain beberapa user sekaligus tanpa kerepotan login dan logout berulang kali.

5.   Flickr

Tujuan utama saya punya Flickr adalah menjadi backup foto-foto saya yang berjibun banyaknya di HDD. Apalagi sejak Flickr memberikan gratis 1TB. Karena keterbatasan bandwidth untuk upload jadilah sudah jarang upload disitu lagi (secara private ya), tahu kan ya kecepatan upload di negara kita ini gimana :D. Tapi akun ini tetap saya keep dan tautkan ke Instagram sebagai kumpulan galeri foto-foto saya.

6.   Social Media (Path, FB, Twitter, Pinterest)

Yup pastilah saya punya semua akun tersebut. Tapi sekarang sudah saya jarang pakai. Lebih kepada mempromosikan tulisan di blog dan promosi jualan saja atau sekadar ingin mengetahui kondisi teman-teman. Kalau Pinterest masih aktif saya pakai karena banyak sekali informasi dan gambar menarik didalamnya. Waktu nikahan saya kemarin banyak terinspirasi dari gambar-gambar di Pinterest. Well sebanarnya gambar-gambar itu diambil dari situs-situs juga tapi dengan adanya Pinterest gambar-gambar tersebut jadi lebih teroganisir dan tepat sasaran.

7.   Chat Application (Whatsapp, BBM, Line)

Kalau ini saya nggak bisa lepas. Karena komunikasi saya paling banyak lewat app diatas. Lebih banyak di WA dan BBM karena SMS pun sudah jarang terpakai biar irit juga siyh. Apalagi semua teman saya pasti aktif di dua platform tersebut bahkan lebih suka balas di aplikasi chat dari pada lewat SMS. Ditambah lagi fitur-fitur Read nya itu. Ya jelas saya lebih banyak pakai aplikasi chat itu kecuali nggak dapet sinyal internet. Kalo Line dipakai untuk ikut grup komunitas foto.

8.   Social Bookmark (Tumblr & other)

Bagi saya pengguna blog yang baru aktif, Social Bookmark itu penting. Salah satunya saya jadikan Tumblr saya sebagai social bookmark saya. Tadinya Tumblr saya khususkan sebagai blog photo saya hasil uploadan dari instagram. Tapi melihat trafficnya yang okey juga (walau tidak termasuk traffic tinggi ya), jadilah saya mengubahnya menjadi social bookmark. Social bookmark lainnya (selain social media ya) adalah dofollow[dot]web[dot]id, newsvine, bitly, lintas[dot]me, liputanlagi[dot]com, stumbleupon, delicious, diigo, folkd, bibsonomy, scoop[dot]it, friendfeed, viral content buzz, dan digg itu sendiri. Saya hanya sanggup segini aja. Karena buat masukin di social bookmark ini aja udah makan waktu. Ada siyh satu situs yang bisa memanage semuanya tapi berbayar (kalo fitur gratisannya terbatas) yaitu onlywire. Kalau ada yang mau coba silahkan googling saja.

9.   Evernote, Wunderlist, Google Calendar

Untuk menjaga produktivitas saya. Tiga tools diatas yang saya pakai. Evernote untuk note-note kecil nan penting, Wunderlist untuk todo list kegiatan-kegiatan, dan Google Calender sebagai pengingat nya. Saya memilih ketiganya karena bisa crossplatform dan diakses offline di android, iOS, dan PC. Ya saya selalu mencari aplikasi yang crossplatform. Kalo ga bisa apa gunanya sedangkan saya kadang liat PC kadang liat smartphone. Offline pun berguna terutama saat ingin irit kuota :D.

10.   Tokopedia

Saat ini saya sedang menekuni dunia onlineshop. Dulu saya pernah usaha kecil-kecilan lewat kas*us cuman saya memberhentikannya karena ngurusnya susah (padahal baru sebulan, hahahaha). Lalu saya dan misua ingin cari duit tambahan. Tapi setelah saya pikir-pikir karena ini bikin toko dunia maya kayak kurang sreg ditampilin dalam bentuk forum begitu. Awalnya saya berpikir membuat situs gratisan lewat blog. Ada tapinya lagi, saya terkendala untuk share ke social media sebagai promosinya secara cepat dan tidak terlalu makan waktu. Akhirnya iseng-iseng buka Tokopedia. Lihat-lihat isinya dan pelajari aplikasinya di PC dan smartphone akhirnya saya tentukan ini jadi toko dunia maya saya. Blog yang sudah saya utak-atik pun tidak jadi saya pakai dahulu (tetap aja blog gratisan ini akan jadi toko dunia maya saya ketika toko saya sudah mulai berkembang). Dengan tokopedia saya tinggal masukin gambar sekali saja lalu selanjutnya bisa saya share ke IG atau bahkan BBM group. Udah gitu bisa diakses di smartphone juga. Yahhh mudah-mudahan tambah lancar deh toko online saya 😀

11.   Google Play Book & Goodreads

Sebagai book junkie dua aplikasi ini harus saya pergunakan. Google Play Book tempat saya membaca buku-buku elektronik saya (saya mulai mengalihkan buku fisik ke buku elektronik atas nama kepraktisan tapi tetap punya buku fisik atas nama kesehatan). Saya suka tampilannya dibandingkan e-reader lainnya. Yang pasti cross platform dan tersinkronisasi progres bacaan saya di semua platformnya (android, iOS, dan PC). Waktu mencari e-reader yang tepat ini dulu susah-susah gampang. Saya cuman pingin satu, progres bacaan saya harus tersinkronisasi kesemua platform karena saya bisa baca berganti-ganti dimana saja, HP sendiri, HP misua, tab, ataupun web PC. Untuk mengingat buku bacaan apa saja yang sudah saya baca pastilah menggunakan Goodreads. Semua pencinta buku pasti mengenal Goodreads dengan baik.

12.   IMDB

Layaknya Goodreads, film yang pernah saya tonton (berhubung saya dan misua hobby nonton film) harus terdata sebagai penambah informasi film-film saja. Saya masukan di IMDB saja biar simple. Belum pernah searching yang lain siyh tapi saya rasa IMDB sudah memuat sangat lengkap.

Kurang lebih 12 tools diatas yang selalu saya buka didunia maya. Mudah-mudahan bermanfaat buat kita. Tapi bukan berarti harus jadi cyber addict lowh. Kecanduan tetap tidak bagus bagi kesehatan 😀

Regards,

sans sign

follow us in feedly

11 thoughts on “Alat-alat Dunia Maya Ala SanWa

  1. Alat perang kita nyaris samaaa!!! Tp aku belum manfaatin social bookmark karena pakai laptop aja rempong, jd belum meluangkan wkt utk mikirin gmn caranya pakai socmark pake hp.. Hehe.. Dulu sempet puyeng nyari app to do list yang kece.. Akhirnya pake evernote jg deh.. Gak perlu nambah app.. 😀

      1. Dulu pdhal tiap hari pegang laptop,, tp semenjak ada smartphone, laptop jd ribet banget… Sempet mikir apa krn laptop-ku ketuaan, tp pake laptop Mama yg baru ttp aja gak bikin semangat.. Haha.. Sandrine pakai mac atau Windows laptopnya?

        1. Hehehe karena udah biasa pake smartphone. Pake windows mba itu juga netbook jadul yg udah ga cepet. Tapi buatku masih berasa nyaman utk multitasking hehehe, masih belum bisa manfaatin smartphone banget aku 😁

    1. Huehehehe itu juga ga setiap saat dipantengin. Kalo lagi kosong aja baru iseng2 buka, kecuali blog, instagram, dan olshop. Chat juga kalo pas perlu atau ada yg masuk. Kalo dipantengin semua beneran mabok, hwehehehehe.

Leave your footprint here ... :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.